PEMBINGKAIAN BERITA PEMBATALAN KUNJUNGAN KEPALA NEGARA KE BELANDA DI SURAT KABAR (Studi Analisis Framing Berita Pembatalan Kunjungan Kepala Negara ke Belanda di Surat Kabar Jawa Pos dan Kompas)

RELITA , ATMA HENDRICHA (2010) PEMBINGKAIAN BERITA PEMBATALAN KUNJUNGAN KEPALA NEGARA KE BELANDA DI SURAT KABAR (Studi Analisis Framing Berita Pembatalan Kunjungan Kepala Negara ke Belanda di Surat Kabar Jawa Pos dan Kompas). Undergraduate thesis, UPN "Veteran" Jatim.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (103Kb) | Preview
    [img] PDF - Published Version
    Restricted to Repository staff only

    Download (302Kb)

      Abstract

      ABSTRAKSI RELITA ATMA HENDRICHA, PEMBINGKAIAN BERITA PEMBATALAN KUNJUNGAN KEPALA NEGARA KE BELANDA DI SURAT KABAR (Studi Analisis Framing Berita Pembatalan Kunjungan Kepala Negara ke Belanda di Surat Kabar Jawa Pos dan Kompas) SKRIPSI. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana wartawan membingkai dan mengkonstruksi berita-berita mengenai pembatalan kunjungan Kepala Negara ke Belanda secara mendadak. Peneliti berusaha melihat bagaimana Jawa Pos dan Kompas mengemas peristiwa pembatalan kunjungan kenegaraan ini. Analisis Framing sebagai metode analisis teks, metode penelitian kualitatif dengan paradigma konstruksionis. Landasan teori yang digunakan adalah konsep tentang media massa dan konstruksi realitas berita sebagai hasil konstruksi berita dalam paradigma konstruksionis dengan ideologi media massa. Metode penelitian yang digunakan analisis Framing model dari Zhongdan Pan dan Gerald M. Kosicki dalam menganalisa pemberitaan mengenai pembatalan kunjungan kenegaraan ke Belanda ini. Dengan menggunakan empat struktur analisis yaitu sintaksis, skrip, tematik dan retoris. Korpus dalam penelitian ini adalah berita-berita yang menjadi laporan utama pada surat kabar Jawa Pos dan Kompas mengenai berita pembatalan kunjungan negara ke Belanda edisi 6, 7 dan 8 Oktober 2010. Hasil dari penelitian ini, yaitu bahwa surat kabar Jawa Pos menekankan frame obyektif, memiliki kecenderungan penekanan pada judul berita. Frame obyektif ini juga terlihat pada kritik yang banyak diulas dalam berita pembatalan kunjungan kenegaraan ke Belanda lebih detail dengan menuliskan pendapat dari beragam elite politik. Menampilkan gambar tetapi tidak ada tabel. Sedangkan surat kabar Kompas cenderung positif menanggapi peristiwa pembatalan kunjungan kenegaraan ini. Terlihat pada beritanya yang menyajikan sudut pandang dari semua pihak, baik dari pemerintah Indonesia, Belanda dan RMS, serta pernyataan yang mendukung keputusan Presiden. Kompas mengupasnya dengan menggunakan bahasa wartawan Kompas sendiri untuk memperjelas kutipan narasumber. Terdapat gambar dan tabel berita. Kesimpulan dari penelitian ini adalah pemberitaan Jawa Pos memunculkan kejadian yang paling panas untuk dijadikan headline dan tema beritanya. Sedangkan Kompas membentuk berita berita berdasarkan berbagai sudut pandang. Frame yang terbentuk adalah Jawa Pos dengan Frame obyektif dan Kompas dengan Frame positif.

      Item Type: Thesis (Undergraduate)
      Subjects: P Language and Literature > PN Literature (General) > PN4699 Journalism. The periodical press
      Divisions: Faculty of Social Sciences and Political Sciences > Communication Studies
      Depositing User: Users 6 not found.
      Date Deposited: 10 Mar 2011 17:31
      Last Modified: 10 Mar 2011 17:32
      URI: http://eprints.upnjatim.ac.id/id/eprint/1038

      Actions (login required)

      View Item