KEKUATAN HUKUM PERJANJIAN JUAL-BELI DIBAWAH TANGAN TERHADAP KEPEMILIKAN HAK ATAS TANAH ( studi kasus pada putusan nomor : 22/PDT.G/2009/PN.KAB.PROB. )

Adhitama Joko , Dickmantyo (2011) KEKUATAN HUKUM PERJANJIAN JUAL-BELI DIBAWAH TANGAN TERHADAP KEPEMILIKAN HAK ATAS TANAH ( studi kasus pada putusan nomor : 22/PDT.G/2009/PN.KAB.PROB. ). Undergraduate thesis, Faculty of Law.

[img]
Preview
PDF (Hal. depan - Bab I)
Download (1198Kb) | Preview
    [img] PDF (Bab II - Daftar pustaka)
    Restricted to Repository staff only

    Download (1727Kb)

      Abstract

      Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis apakah perjanjian jual-beli dibawah tangan dapat digunakan untuk mendapatkan hak kepemilikan atas tanah, dan mengetahui tinjauan menurut hukum adat terhadapkepemilikan hak atas tanah, serta mengetahui kesadaran hukum masyarakat Probolinggo terhadap kepemilikan hak atas tanah. Jenis penelitiannya adalah hukum normatif, yaitu penelitian hukum yang dilakukan dengan cara meneliti bahan pustaka atau data sekunder belaka atau penelitian hukum kepustakaan. Tipe penelitian yang digunakan adalah penelitian hukum deskriptif bersifat pemaparan dan bertujuan untuk memperoleh gambaran (deskripsi) lengkap tentang keadaan hukum di tempat tertentu dan pada saat tertentu yang terjadi dalam masyarakat. Metode pengumpulan data ini adalah dengan studi pustaka yaitu mengumpulkan data-data yang diperoleh yang dari buku-buku dan dari sumber-sumber data sekunder. Metode pengolahan data yang digunakan adalah Editing yaitu memeriksa atau membetulkan data agar dapat dipertanggungjawabkan. Metode analisis data menggunakan metode induktif, yaitu menalar dari kasus-kasus individual nyata ke hal yang umum-abstrak. Perjanjian jual-beli dapat terjadi cukup dengan kata sepakat antara para pihak yang menyelenggarakannya, tetapi agar mempunyai kekuatan hukum, harus dibuat akta jual –beli oleh pejabat yang berwenang. Apabila ada perjanjian yang dibuat dibawah tangan maka harus ada legalisasi yang dibuat oleh notaris. Hal ini menunjukkan bahwa hukum perdata selalu membutuhkan otentisitas dalam setiap perjanjiannya.

      Item Type: Thesis (Undergraduate)
      Subjects: K Law > K Law (General)
      Divisions: Faculty of Law > Science of Law
      Depositing User: Fatchullah Z.A
      Date Deposited: 07 Nov 2011 16:53
      Last Modified: 07 Nov 2011 16:53
      URI: http://eprints.upnjatim.ac.id/id/eprint/2076

      Actions (login required)

      View Item