REPRESENTASI CINTA DI FILM “3 HATI 2 DUNIA 1 CINTA” ( Studi Semiotik Tentang Representasi Cinta di Film “3 Hati 2 Dunia 1 Cinta”)

NURUL , AZIZAH (2011) REPRESENTASI CINTA DI FILM “3 HATI 2 DUNIA 1 CINTA” ( Studi Semiotik Tentang Representasi Cinta di Film “3 Hati 2 Dunia 1 Cinta”). Undergraduate thesis, Faculty of Social Sciences and Political Sciences.

[img]
Preview
PDF (Cover - Bab1)
Download (1096Kb) | Preview
    [img] PDF (Bab2 - Daftar Pustaka)
    Restricted to Repository staff only

    Download (3303Kb)

      Abstract

      Penelitian ini didasarkan pada sebuah fenomena cinta Elektra komplek yang menuai pro dan kontra di masyarakat. Film “3Hati 2Dunia 1 Cinta “, merupakan film yang menyajikan beberapa cmakna cinta didalamnya,mulai dari tokoh utamaRosyid yang menjalin hubungan dengan Delia seoarng nasrani sampe cinta Rosyid dan kedua orang tuanya dan Nabila. Penelitian ini bertujuan untukmengetahui bagaimana cinta direpresentasikan dalam film. Cinta dalam media massa sering ditampilkan dengan sikap maupun perilaku seorang wanita dan pria dewasa, sampai perilaku orang tua dan anaknya. Fenomena cinta Elektra kompleks adalah sebuah fenomena cinta yang dirasakan dan diwujudkan dalam sebuah perilaku, sikap seorang muslim dan non muslim yang sedang berusaha ingin memperthankan hubungannya dihadapan keluarga masing-masing. Dan sikap seorang orang tua yang keras tehadap anaknya. Film sebagai komunikasi massa dan realitas sosial, serta teori semiotic dalam film. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif dengan menggunakan metode semiotic. Pendekatan semiotic yang dikemukakan oleh John Fiske melalui level realitas dan level representasi. Data dibagi menjadi dua level yaitu level realitas dan level representasi. Pada level realitas, dianalisis penandaan yang terdapat pada kostum, make-up, setting, dan dialog. Pada level representasi dianalisis penandaan yang terdapat pada cara kerja kamera. Kemudian data dianalisis dengan menggunakan konsep yang melibatkan hubungan tanda, obyek interpran serta menggunakan ikon, indeks dan simbol yang menjadi penandaan terhadap representasi cinta oleh tokoh Rosyid. Kesimpulan dari penelitian ini adalah fenomena cinta Elektra kompleks yang dialami oleh seseorang yang berbagi cintanya antara keluarga dan orang yang ia cintainya. Diwujudkan dalam sebuah perbedaan perilaku dan sikap yang mengalami perubahan, lebih aktif dan melawan orang tua. Pada dasarnya, cinta harus tetap memakai logika, meskipun cinta mendorong seorang untuk melakukan perilaku yang irasional dan penuh emosi. Karena bagimanapun cinta terhadap orang tua itu lebih penting daripada cinta antara lawan jenis.

      Item Type: Thesis (Undergraduate)
      Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BL Religion
      P Language and Literature > P Philology. Linguistics > P87 Communication. Mass Media
      P Language and Literature > P Philology. Linguistics > P99 Semiotics. Signs and symbols
      Divisions: Faculty of Social Sciences and Political Sciences > Communication Studies
      Depositing User: Fitri Yulianto
      Date Deposited: 16 Nov 2011 16:34
      Last Modified: 16 Nov 2011 16:35
      URI: http://eprints.upnjatim.ac.id/id/eprint/2266

      Actions (login required)

      View Item