REPRESENTASI NASIONALISME DALAM LIRIK LAGU “KPK DI DADAKU” (Studi Semiotik Representasi Nasionalisme Dalam Lirik Lagu ”KPK di Dadaku” Yang Dibawakan Oleh Bagus Netral, Faris RM, Once )

DAVIN , AGNIES, (2010) REPRESENTASI NASIONALISME DALAM LIRIK LAGU “KPK DI DADAKU” (Studi Semiotik Representasi Nasionalisme Dalam Lirik Lagu ”KPK di Dadaku” Yang Dibawakan Oleh Bagus Netral, Faris RM, Once ). Undergraduate thesis, UPN "Veteran" Jatim.

[img]
Preview
PDF - Published Version
Download (98Kb) | Preview
    [img] PDF - Published Version
    Restricted to Repository staff only

    Download (212Kb)

      Abstract

      Kinerja Komisi Pemberantasan Korupsi akhir-akhir ini banyak disorot oleh mayarakat karena adanya temuan kasus korupsi yang diduga terjadi di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). KPK yang selama ini diaggap sebagai suatu badan yang bertugas memberantas korupsi dan menjadi momok yang menakutkan bagi para koruptor di Indonesia. Atas kasus-kasus yang terjadi dalam tubuh KPK, dukungan yang diberikan oleh masyarakat tidak main-main hal ini dibuktikan dengan memberikan dukungan diberbagai daerah dengan membentangkan spanduk-sapnduk yang mendukung KPK dan yang paling terbaru adalah dukungan dengan membuatkan lagu yang diaransemen ulang dari lagu grup band Netral yaitu Garuda di dadaku menjadi KPK di dadaku, hal ini menunjukkan bahwa dukungan yanng diberikan masyarakat kepada pimpinan KPK yang ditahan. Lagu KPK didadaku (gubahan dari lagu Netral Garuda di dadaku) merupakan bentuk semangat yang ditunjukkan untuk kedua pimpinan KPK agar jangan mudah menyerah karena kalau mereka benar pasti menang. Melalui lirik lagu, pencipta lagu ingin menyampaikan pesan yang merupakan pengekspresian dirinya terhadap fenomena-fenomena yang terjadi di dunia sekitar, dimana dia berinteraksi di dalamnya. Ramainya persoalan KPK vs Polri membuat para musisi mengganti liriknya untuk mendukung KPK. Gubahan lagu tersebut menunjukkan menurunnya rasa nasionalisme para penjabat. Nasionalisme merupakan sebuah penemuan sosial yang paling menakjubkan dalam perjalanan sejarah manusia. Landasan teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah Musik, Lirik L-agu, Semiotika, Semiotika Dalam Ilmu Komunikasi, Representasi, Teori Semiologi Rolands Barthes, Komisi Pemberantasan Korupsi, Nasionalisme. Metode analisis data dalam penelitian ini menggunakan penggambaran terhadap lirik lagu ini menggunakan metode semiotic Roland Barthez yaitu, dengan menghubungkan antara signifier dan signified atau penanda dan petanda dengan melihat dari kata-kata dan rangkaian kata yang membentuk kalimat dalam lirik lagu tersebut sehingga dapat diperoleh interpretasi data yang benar-benar berkualitas. Kesimpulan yang diperoleh adalah bahwa lirik lagu “KPK Di Dadaku” Bagus Netral, Faris RM, Once, menunjukkan bahwa dalam Lirik lagu “KPK Di Dadaku” (gubahan dari lagu Netral Garuda di dadaku) merupakan bentuk semangat yang ditunjukkan untuk kedua pimpinan KPK agar jangan mudah menyerah karena kalau mereka benar pasti menang. Melalui lirik lagu, pencipta lagu ingin menyampaikan pesan yang merupakan pengekspresian dirinya terhadap fenomena-fenomena yang terjadi di dunia sekitar, dimana dia berinteraksi di dalamnya.

      Item Type: Thesis (Undergraduate)
      Subjects: H Social Sciences > HE Transportation and Communications
      Divisions: Faculty of Social Sciences and Political Sciences > Communication Studies
      Depositing User: Users 8 not found.
      Date Deposited: 01 Mar 2011 21:25
      Last Modified: 01 Mar 2011 21:25
      URI: http://eprints.upnjatim.ac.id/id/eprint/495

      Actions (login required)

      View Item